Friday, 24 May 2013

DARI KUBUR HINGGA DIHIMPUN..



Rasulullah SAW berabda:
"Bagaimana aku merasa nimat jika tanduk sangka kala telah berada dimulut Israfil. Dia mengerutkan keningnya dan menutup telinga, lalu dia meniup."
Baginda bersabda:
"Manakala sekali dia meniup sangkakala itu,  matilah seluruh makhluk dan bumi, kecuali yang dikehendaki Allah. Iaitu Jibril, Mikail, Israfil dan Izrail. Kemudian Allah memerintahkan Izrail agar mencabut nyawa Jibril, kemudian nyawa Mikail, nyawa Israfil dan akhirnya nyawa Izrail sendiri. Setelah tiupan pertama itu, semua mati dan dialam berzah selama 40 tahun. Kemudian Allah enghidupkan Israfil kembali dan dia diperintahkan untuk meniup tiupan kedua."

 Inilah yang dimksudkan dengan firman Allah SWT:
"....Kemudian ditiup sekali lagi, lalu mereka berdiri (bangkit dari dalam kuburnya) sambil menanti (hukuman Allah)."                                                              (Q.S Az Zumar: 68).
Dan Rasulullah SAW bersabda lagi:
"Ketika dibangkitkan, datanglah Israfil kembali membenarkan tanduk sangkakala ke mulutnya. Sebelah kakinya melangkah kedepan dan sebelah lagi ke kiri, menantikan perintah meniup. Takutlah akan tiupan itu. Fikirlah wahai manusia, betapa kehinaan dan kepedihannya ketika dibangkitkan, kerana takut akan tiupan itu, serta menantikan keputusan apa yang akan mereka terima itu, bahagia atau celaka dan kau adalah diantara mereka juga akan merasa sedih dan bingung sebagaimana kesedihan serta kebingungan mereka. Bahkan jika didunia kau suka berbuat dosa atau kaya namun bakhil, maka raja-raja dunia dihari itu adalah orang yang paling hina, kakinya melangkah longlai dan ketika itu pula berdepan dengan binatang liar mana gunung akan hancur dan tidak boleh mengelak dari itu semua."
Kemudian mereka berjumpa pula dengan syaitan-syaitan dan orang-orang murtad dalam ketakutan kerana haibah Allah dan membenarkan firmannya : 
“Demi Tuhanmu, sesungguhnya Kami akan menghimpunkan mereka bersama-sama syaita. Kemudian kami hadirkan mereka dikeliling neraka dengan berlutut.” (Q.S. Maryam : 68)

Cuba bayangkan, bagaimana keadaanmu dan keadaan hatimu ketika itu? Cube renungkan apabila telah dibangkitkan mereka dibawa ke tempat perhimpunan dengan gondol dan telanjang. Tempat perhimpunan itu adalah bumi yang putih, datar, tidak ada jurang atau bukit tempat manusia bersembunyi. Mereka di bawa kesitu beramai-ramai. Maha suci zat yang mengumpulkan semua manusia dengan barisan yang berbeza dari segala penjuru bumi. Tentu saja ketika itu hati berdebar ketakutan dan mata bermuram sahaja.

Allah S.W.T berfirman : 
“Pada hari (Kiamat) ditukar bumi dengan bumi yang lain, begitupun langit."  (Q.S. Ibrahim : 48)
Ibnu Abas mengatakan, di situ segala pohon, gunung dan apa saja yang ada di situ dan ditambahkan bumi yang putih bagai emas. Tidak ada darah tertumpah di situ dan tidak pernah pula kesalahan dilakukan disitu. Adapun langitnya tidak ada matahari, bulan dan bintang. Renugkan wahai manusia, betapa kedahsyatan hari itu. Sungguh jika manusia telah berkumpul, bintang-bintang dilangit berguguran, matahari dan bulan terbenam dan bumi gelap kehilangan lampunya. Di saat demikian langit berputar di atas kepala mereka dan pecah dengan dahsyatnya selama lima ratus tahun. Wahai betapa ngerinya suara pecahnya langit itu di telingamu, kemudian langit mencair dan mengalir bagai bubur baja kekuningan. Lalu seperti kuah dan akhirnya jadi nanah dan gunung-gunung bagai bulu yang diputar dan manusia bagaikan kupu-kupu bertebaran.

Rasulullah S.A.W bersabda : 
“Manusia dibangkitkan telanjang tidak bersunat dan tenggelam dalam air keringat sampai ke telinganya.”

Berkata Saudah, Isteri Nabi SAW:
“Aku bertanya: Apakah sebahagian kita melihat akan kemaluan yang lain?” Rasulullah menjawab, “Manusia sibuk akan hal masing-masing.”

“Bagi tiap-tiap orang di antara mereka pada hari itu ada urusan yang mencukupinya.” (Q.S. Abasa : 37)

Betapa kedahsyatan hari di mana tidak sedar aurat sampai terbuka, namun tidak sempat juga menoleh atau memandang. Bagaimana mungkin sedang setengah mereka ada yang berjalan dengan perutnya, ada yang dengan mukanya hingga tidak boleh menoleh pada yang lain. 
Telah berkata Abu Hurairah r.a :
"Rasulullah S.A.W bersabda : “Pada hari kiamat manusia dikumpulkan jadi tiga golongan. Ada yang menunggang, ada yang berjalan, dan ada yang berjalan dengan mukanya.”
Seorang lelaki berkata, “Bagaimana boleh berjalan dengan mukanya?" Rasulullah S.A.W menjawab, “Zat yang menjalankan mereka dengan kakinya berkuasa pula untuk menjalankan mereka dengan mukanya.”

Watak manusia selalu mengingkari hal yang belum dibuktikannya. Kalau orang belum melihat ular boleh berjalan tanpa kaki tentu ia mengingkari ada binatang tanpa kaki boleh berjalan. Bahkan yang berjalan dengan kaki pun akan dianggap aneh kalau ia belum pernah melihatnya. Maka jangan mengingkari keajaiban-keajaiban pada hari kiamat. Andaikan diceritakan kepadamu keajaiban dunia ini sebelum engkau menyaksikannya, kau akan ingkar juga. Camkan dihatimu, bagaimana rupamu kelak. Kau berdiri telanjang, hina dan bimbang bukan kepalang menanti keputusan Syurga atau Neraka.

Lalu fikirkan juga bagaimana seluruh makhluk langit dan bumi, malaikat, jin, manusia, syaitan dan segala bintang dan burung, berkumpul berhimpit-himpitan di satu tempat di bawah pancaran matahari yang digandakan panasnya. Tidak ada lagi naungan selain Arasy Tuhan yang hanya boleh dinaungi oleh mereka yang mendekatkan diri kepadanya. Satu sama lain saling bergelut oleh kerana panasnya dan malu terbongkar keburukannya dihadapan Allah. Panahan matahari, panasnya nafas dan terbakarnya hati oleh api kemaluan dan ketakutan berkumpul menjadi satu hingga keringat bercucuran hingga hujung rambut mengalir ke hamparan kiamat. Kemudian tubuh mereka diangkat sesuai dengan darjatnya dan di hadapan Allah. Ada yang mengalir keringat hingga sampai paras lutut, ada yang paras dada, ada yang paras telinga dan ada pula yang hampir tenggelam.

Ibnu Umar berkata, 
“Telah bersabda Rasulullah S.A.W : “Di hari manusia menghadap tuhannya ada setengah mereka yang tenggelam sampai keparas telinganya.”

Dari Abu Hurairah, Rasulullah S.A.W bersabda : 
“Di hari kiamat nanti peluh manusia akan meleleh hingga sampai ke paras telinga.”

Dalam Hadis lain : 
“Sambil berdiri, mata mereka memandang ke langit selama empat puluh tahun dan merasa sangat sedih, peluh menggenangi mereka.”

Dari Uqbah bin Amir, Rasulullah S.A.W bersabda : 
“Pada hari kiamat, matahari berada sejengkal di atas kepala. Tahulah manusia, ada orang yang peluhnya sampai ke tumit, ada yang sampai betis, ada yang sampai lutut, ada yang sampai ke paha, ada yang sampai ke lambung, ada yang sampai ke mulut,” Sambil Nabi mengisyaratkan tangannya ke mulutnya. “ Ada pula yang tenggelam dalam peluhnya.” Sambil Nabi S.A.W memukulkan tangan ke kepalanya demikian.
Cuba renungkan peluh manusia waktu di kumpulkan dan betapa kepedihan mereka. Sampai setengah mereka berkata, “Ya Tuhan, hindarkan aku dari kepedihan dan penantian ini, biarlah cepat ke neraka sahaja.” Tapi mereka tidak dilemparkan sebelum dihisab dan diseksa. Kau adalah salah seorang dari mereka. Kau tidak tahu sampai di mana peluhmu akan menggenangimu. 
 
 Ketahuilah, keringat yang tidak keluar oleh kesusahan dalam mengerjakan perintah samada haji, perang, puasa, qiamullail, sibuk melayani keperluan soerang muslim, menanggung masyaqat dalam amar makruf nahi mungkar atau ibadah lainnya akan terkurus pula oleh kerana malu dan ketakutan. Amat panjang kedukaan disitu. Jika tidak bodoh, tentu orang akan tahu bahawa kesusahan ibadah itu hanya sebentar sahaja daripada kepedihan dan penantian pada hari kiamat. Hari yang amat dahsyat dan dalam waktu yang lama.
 
#BUKU PENENANG JIWA : Pengubatan dan Rawatan Jiwa. -Imam Al-Ghazali-#

1 comment:

Lyeen De Syifa said...

allah maha besar...

Ini adalah blog peribadi saya, dan Tulisan pada blog ini adalah daripada saya sendiri. Manakala freebies hiasan pada blog ini saya ambil daripada beberapa buah blog seperti blog student kecik, tutorial bina blog, syiqinsunshine, azhafizah, dll. Diingatkan bahawa hanya komen positive dan teguran membina sahaja yang akan diambil dan saya tidak bertanggungjawab dengan setiap komen negatif daripada anda semua. Sekian, Terima Kasih. Yang benar, Fifiyfitrianiee.